Skip to content

5 Tips Untuk Menghindari Gigi Berlubang

Juli 12, 2011

Bayi memiliki dua puluh gigi primer saat lahir yang juga dikenal sebagai gigi bayi. Gigi primer mulai meletus sekitar 6 bulan usia dan umumnya muncul pada usia 3. Sangat penting untuk membawa anak Anda ke dokter gigi berdasarkan usia satu, sehingga dokter gigi dapat memeriksa anak Anda untuk risiko pembusukan dan mendidik Anda pada terbaru dalam perawatan pencegahan. Berikut adalah 5 tips untuk menghindari gigi berlubang:

  1. Sikat dua kali sehari. Anak-anak di atas usia 3 harus menyikat gigi mereka dua kali sehari dengan pasta gigi berfluoride. Anak-anak di bawah usia 3 harus menggunakan pasta gigi fluoride non-bayi sampai mereka cukup umur untuk meludahkan pasta gigi yang mengandung fluoride. Mendorong dan memotivasi anak untuk menyikat gigi mereka dengan membuat menyenangkan. Biarkan mereka memilih sikat gigi dengan warna favorit atau karakter di atasnya. Beberapa anak melakukan pekerjaan yang lebih efektif membersihkan gigi dengan bantuan sikat gigi listrik. Kebaruan dari sikat gigi elektrik dapat memotivasi anak Anda untuk sikat lebih sering. Buat rutinitas menyikat gigi dengan memiliki anak Anda sikat pertama, diikuti dengan pergantian oleh Anda. Gunakan gerakan melingkar lembut saat Anda bergerak sikat gigi sekitar gigi satu atau dua sekaligus. Ubah sikat gigi setiap tiga bulan karena bulu tua tidak membersihkan baik di bawah garis gusi dan host plak lebih dan penyebab penyakit bakteri.
  2. Floss setiap hari. Mulailah flossing ketika anak Anda adalah sekitar 2 sampai 3 tahun. Anak-anak umumnya perlu bantuan dengan flossing sampai mereka 8 sampai 10 tahun. Flossing membantu menghilangkan kotoran pada gigi dan gusi di antara gigi, pemoles permukaan gigi dan kontrol bau mulut. Flossing paling efektif bila dilakukan setidaknya sekali sehari selama 2 sampai 3 menit setiap kali.
  3. Jadwal pemeriksaan gigi teratur. Para ahli merekomendasikan bahwa anak-anak memulai rutin check up gigi yang teratur dimulai pada usia 12 bulan. Gigi mereka harus diperiksa dua kali setahun untuk tanda-tanda kerusakan gigi, penyakit gusi dan masalah kesehatan lainnya.
  4. Makanlah makanan yang bergizi. Apa yang anak Anda makan, dan seberapa sering mereka makan, memiliki dampak yang dramatis pada kesehatan mereka mulut dan keseluruhan. Mengkonsumsi makanan tinggi gula atau pati makan bakteri yang menyebabkan pembusukan gigi. Mempromosikan kebiasaan makan yang sehat di masa kecil dan masa remaja untuk mempromosikan kesehatan yang optimal, pertumbuhan dan perkembangan intelektual menjadi dewasa.
  5. Masukan sealant pada gigi. Sealant gigi yang tipis, film plastik dicat pada permukaan mengunyah gigi belakang yang berfungsi sebagai tuan rumah untuk sisa-sisa makanan dan plak membangun-up. Mereka sangat efektif dalam pencegahan kerusakan gigi. Bahkan, penelitian telah menunjukkan bahwa sealant benar-benar menghentikan rongga ketika ditempatkan di atas gigi yang sedikit rusak karena segel suplai nutrisi ke bakteri yang menyebabkan rongga. Sealant sangat bermanfaat bagi anak-anak karena baru meletus, gigi permanen yang paling rentan terhadap gigi berlubang, namun pasien dari segala usia dapat manfaat dari sealant gigi.
Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: